Ceritanya Diet Gadget.

December 26, 2017



Seminggu terakhir ini, saya coba untuk menerapkan diet gadget untuk diri saya sendiri. Sepertinya memang saya cukup kecanduan terhadap alat kecil bernama ponsel ini. Jujur saja, ketika saya bangun tidur, benda pertama yang saya cari adalah ponsel. Kini, saya sedang berusaha untuk berubah.
Kenapa diet gadget? 
Dan ngapain juga sih, gaya-gayaan mencoba lepas dari ponsel?
Pertama, saya lebih ingin menikmati waktu bersama dengan keluarga. Belajar dari suami, yang memang nggak terlalu hobi pegang ponsel di rumah. Rekan kerjanya sering komplain, karena kalo suami sudah di rumah, maka ia pun disconnected sama kerjaan dan kantor. Biasanya malah teman kantornya WA saya kalau ada perlu sama beliau. Teman kantornya memang teman saya juga sih, karena kami sahabat zaman kuliah dulu.

Kedua, suami sudah mulai komplain karena saya nggak konek kalau diajak ngobrol sambil pegang ponsel. Dia ngomong ke mana, saya cuma ho oh, ho oh aja..  Jadi, demi keharmonisan rumah tangga, rasanya nggak rugi kalau saya menahan diri untuk ga pegang ponsel. 

Ketiga, mau pengen lebih banyak membersamai si kecil secara total, tanpa nyambi liat chat atau scrolling IG dan kawan-kawannya. Kadang masih sambil pegang ponsel juga sih, kalau mau rekam si kegiatan si kecil.

leave the cellphone alone ;P

Lalu, diet gadget macam apa yang saya lakukan?
  1. Dimulai dari saya bangun pagi. Nggak ada lagi pegang ponsel. Sebagai gantinya, saya coba nulis di buku catatan selama 15 menit. Nulis apa aja. Kadang cuma nulis cerita mimpi semalam, atau apaa aja yang terlintas di kepala. Sayangnya, kebiasaan ini baru bertahan 3 kali, kemarin. Selebihnya saya nggak sempat nulis karena kebelet ke kamar mandi. Hahaha.. Nulis sesaat setelah bangun tidur ini ternyata bermanfaat untuk menghilangkan noise saat kita sedang menulis. Kadang, kalau saya sedang menulis blog atau apapun, suka ada distraksi tiba-tiba ada ide ini, itu, atau ingat pekerjaan yang belum dikerjakan, terus malah buka halaman lain selain tulisan yang sedang saya buat. Ide untuk menulis di pagi hari ini saya dapat dari sebuah video Ted Talks di youtube.
  2. Menetapkan waktu sendiri untuk buka ponsel. Jadi misalnya saat saya buka ponsel, waktu di ponsel menunjukkan pukul 08.35, kemudian saya tetapkan batasan sampai kapan saya akan memegang ponsel tersebut. Apakah sampai 08.40 atau 08.45. Kalau memang pesan tersebut penting untuk dibalas/dibaca, maka saya akan extend waktunya. Kalau nggak, ya, akan saya biarkan saja sampai nanti saya buka lagi malam hari ketika Asaboy dan papoy sudah tidur. 
  3. Mengalokasikan waktu 1 jam sebelum tidur untuk buka sosmed. Masih nyambung dari poin sebelumnya, sih. Cuma bedanya, alokasi waktu ini memang dikhususkan untuk buka sosmed, browsing atau apapun.. random activity  yang biasa dilakukan kalau kita pegang ponsel. Satu jam aja, maksimal. Itu pun dengan syarat Asaboy dan papoy sudah tidur. 
Yang saya lakukan baru tiga poin ini aja. Awalnya pun rasanya susaaah banget untuk dimulai. Karena ponsel sudah demikan lekat dengan kehidupan saya sehari-hari. 

Setelah diet gadget, apa yang saya rasakan?
1. Lebih banyak pekerjaan yang bisa saya selesaikan. Berasa lebih produktif aja gitu, jadinya. Ini entah sugesti atau gimana, saya juga nggak ngerti. Tapi memang nyatanya begitu. Kalau kerja sambil buka sosmed, pikiran jadi terpecah dan nggak konsen lagi untuk kerja. Apapun kegiatannya. 
2. Tsunami informasi. Pagi ini pertama kalinya saya merasakan kepala saya penuh dengan informasi yang saya nggak tahu harus saya apakan. Ceritanya saya ada waktu luang sekitar 1,5 jam. Karena si boy lagi asyik main sama sepupunya. Si papoy juga sibuk benerin motor. Pekerjaan rumah juga udah beres. Lalu saya pun asyik main ponsel. Cuma buka 4 aplikasi: Whatsapp, Twitter, Facebook dan Instagram. Kemudian boom! Kepala saya langsung full rasanya. Membaca segala macam informasi yang di-post sama teman-teman di Timeline. Isu-isu tentang LGBT, Israel, Palestina, perayaan Natal, kelas pemrograman, perjalanan liburan teman-teman, dan banyaaak lagi. Akhirnya saya pun menulis blog. Alhamdulillah, rada lega rasanya setelah menulis. 
3. Menghabiskan waktu lebih banyak sama si papoy. Hihi. Pas dengan liburan Natal dan Tahun Baru ini, kan. Si boy juga sibuk main sama sepupunya selama liburan. Jadi, saya dan si Papoy punya banyak quality time. Kemarin kami berdua leyeh-leyeh di rumah kakung, ngopi/ ngeteh sambil ngobrolin banyak hal.
4. Komplain dari teman dan keluarga karena saya slow response saat membalas chat. Hahaha.. yang ini sih memang konsekuensi, ya. Maafkan daku jadi lelet membalas chat. Kalau ada yang urgent, silakan telpon aja yaaa.... *belagapenting

Cerita tentang diet gadget ini akan dilanjut kalau ada update lagi ya.. Stay tuned.. 






Photos by Jules Marchioni and TomThePhotographer via Unsplash.com





You Might Also Like

4 comments

  1. Makasih sharenya Mba Inne, menginspirasi sekali. Jadi pengen nyoba diet gadget juga 😀. Tantangan emak2 zaman now salah satunya "gadget time", PR banget ini 😂

    ReplyDelete
  2. duuhh mba inne..di problem saya juga nih... saya juga pengen banget diet gedget, soalnya anak saya umur 2 tahun selalu minta hp kalo saya lagi pegang..emang sih cuma nonton video dirinya

    ReplyDelete
  3. Kenyataannya diet gadget lebih sulit dari diet makan ya mak

    ReplyDelete
  4. @Bunda Sabrina: Iya, mbak. Saya sendiri masih usaha banget untuk diet gadget ini... haha

    @mbak Dara: semangaat, mbak^^
    @mbak Lola: bener banget tuh, mbak. Lebih gampang diet makan daripada diet gadget :D

    ReplyDelete