Menyapa "Si Kecil" Yang Bersemayam

Hello, again.
Udah lama nggak nulis di sini, ya?
Apa kabar semuanya?
Semoga semua dalam keadaan sehat, ya?
Gue sendiri secara fisik sih sehat, tapi secara mental kayaknya lagi ada guncangan lucu, nih.
Sebagaimana manusia di negara ber-flower pada umumnya, kesehatan mental itu biasanya agak dipinggirkan daripada kesehatan fisik, ya?

Terus, kenapa gue tiba-tiba nulis beginian? Nggak takut dibilang gila atau rada-rada, gitu?
Nggak, sih.
Selama laki gue masih bahagia punya istri begini, Why should I mind your mind, then?

Jadi ceritanya kemarin itu gue ikut #BisikRahne part 4 yang diadain sama mbak Rahne Putri di Shophaus Menteng. Kebetulan, mbak Gesi juga lagi di Jakarta dan diajakin kolaborasi sama mbak Rahne untuk sharing materi tentang Re-connecting With Our Inner Child. Itulah kenapa tulisan pertama gue setelah sekian lama hibernasi dari blog ya tentang ini.


Awalnya gue agak ragu mau ikut sesi sesi beginian. Mo ngapain, sih? Mereka juga nggak kenal gue, gue juga nggak kenal mereka, terus ngapain gitu ketemuan terus ngobrol-ngobrol cantik doang? Somehow, gue tertarik dengan tema hari itu, sih. Istilah kerennya, berusaha nyambung lagi sama diri kita sendiri di masa kecil.
Gue sendiri tuh ya, kalo urusan sama inner child rasanya belum kelar sih. Kalo ada grim reaper di dalam dunia nyata, pasti gue bakal minta dia untuk menghilangkan memori buruk waktu gue kecil itu. Nggak satu atau dua, tapi banyak. Sampe gue juga nggak ngerti itu disimpen di cluster mana di otak gue. Tapi semakin lama gue coba untuk lupa, semakin gue inget.

Sampe udah setua ini, gue masih bawa "bagasi" dari masa lalu yang pengen banget gue ilangin. Dateng ke #BisikRahne part 4 adalah salah satu usaha gue untuk itu. Ya, kali aja gue bisa berdamai dengan masa lalu itu, ya nggak?

Jadi di hari Minggu yang cerah itu, datenglah gue ke Shophaus Menteng. Bermodal gmaps aja, gue naik kereta dari Depok sampai stasiun Manggarai, terus naik gojek ke Menteng. Pas gue sampe sana, kebetulan mbak Gesi dan mas Adit baru sampe. Jadi, gue nunggu sebentar di depan Shophaus. hehe. Kenapa nggak langsung masuk? Rada starstruck gitu liat mbak Gesi dan mas Adit. hahaha.. sumpe penting banget ini. Ya, gue kan pembaca blognya mbak Gesi dan tukang ngepoin IG nya, terus pas ketemu orangnya langsung, malah ndredhek terus nggak berani negor. Jadi gue diem dulu di depan, pas udah kalem, baru masuk ke dalem.

Di dalam, mbak Gesi udah duduk manis bareng satu peserta lain. Gue sok cool, padahal deg degan gitu ketemu mami Ubiii.. haha. Sok santai dan kalem. Nggak lama, dateng mbak Rahne dan beberapa peserta lain. Sambil nunggu peserta lain ngumpul, kami ngobrol santai. Ternyata ada kejutan, ada mbak Ica alias Annisast, sohibnya mbak Gesi. Komplit banget deh hari itu. Laf!

Setelah peserta dateng semua, mulailah acara #BisikRahne part 4 hari ini, diawali dengan pembukaan dari mbak Rahne sendiri, terus lanjut ke mbak Gesi untuk sesi Re-connecting With Our Inner Child.
Sesinya sederhana banget, tapi sumpah, itu daleeeem banget. Gue tuh sampe nangis gegerungan kayak perempuan ditinggal kawin pas lagi sayang-sayangnya. Ya Allah, meni nelangsaaaa...
Untung hari itu bawa handuk kecil dan tissue. Duh, malu banget sih sebenernya, tapi udah nggak bisa ditahan. Itu air mata udah kayak tsunami. Gue persis kayak anak kecil yang ditinggal pergi sama emaknya, cuma nggak gugulingan aja di lantai.

Hari itu rasanya nyawa gue hampir lepas, gue nangis sampe sakit kepala. Gue cuma manggil sekeping memori, tapi semua ambyar di tempat, murag, kalo kata orang Depok, mah. Mungkin mbak Gesi sama mbak Rahne bingung kali, napa nih emak-emak mewek bombay kayak wong edan. Hehe..
Ya gue juga nggak tahu. Yang gue tahu, semua perasaan yang gue pendam dan tutup rapat-rapat itu naik ke permukaan, meluap, luber sampe gue cuma bisa nangis kenceng. Sampe gue sesak napas dan nggak bisa ngomong. Sekalinya bisa ngomong, gue merepet kayak ngeracau gitu. Sempet mikir jangan-jangan gue kerasukan setan ape gitu, tapi yakali orang kesurupan sadar?

Those painful moments, gloomy and dark childhood nightmare brought up, all at once. Dada gue serasa mau meledak, rasanya pengen teriak, tapi gue tahan mulut gue kuat-kuat. Jangan sampe gue keluar dari sana ditahan ma satpam.
I've got to held all the emotion inside, tapi gue udah nggak peduli lagi. Mumpung ada yang dengerin, toh gue nggak kenal ini. Kalaupun abis ini mereka nggak mau kenal gue lagi, bodoamat deh. Itu doang tuh pikiran gue. I've got nothing to lose. 

Begitu gue dah agak tenang, melek mata, gue liat mbak Gesi senyum sambil elus tangan gue pelan-pelan. She was calming me down. Mbak Rahne juga. Peserta kanan dan kiri gue juga ngelus bahu dan belakang gue. Gue terharu banget, sumpah. NO ONE JUDGED ME. Mereka tetap duduk di situ, ngedengerin gue dengan tulus. YA ALLAH... gue makasih banget nggak ada yang kabur waktu itu. Hahaha...
Walaupun gue meracau, mereka tetep dengerin sampe emosi gue kelar. Gue didengerin, dengan tulus.. That's really huge!
Nulis ini masih nguras emosi gue. Gue nulis ini masih nangis dan kangen peserta yang hadir di #BisikRahne hari itu. Pertama kalinya dalam hidup gue nggak peduli imej gue gimana. Bodoamat. Gue pasrah aja. Tapi di hari itu, gue merasa diri gue diterima apa adanya.

Pas acara udah selesai, kami foto bareng, dengan tisu yang dah basah dengan air mata di genggaman tangan masing-masing. Kami tutup sesi berbagi hari itu dengan cerita kocak di masa kecil, terus melontarkan satu kata yang mewakili perasaan kami hari itu. Kata yang paling tepat untuk mewakili hari itu adalah LEGA.
Gue lega karena gue bisa cerita masa kecil yang menurut gue aib, tapi nggak di-judge sama sekali sama mereka. Gue lega karena gue bisa meluapkan emosi yang udah gue tahan puluhan tahun, yang bahkan gue sendiri nggak sadar bahwa ternyata gue belum move on. Bahwa gue masih memendam dendam dari masa kecil gue.

Gue sadar sepenuhnya bahwa trauma itu belum hilang semua, gue sendiri masih dalam proses pemulihan dan berusaha menerima takdir buruk yang akhirnya bikin gue jadi seperti ini sekarang. Gue sadar, bahwa satu-satunya hal yang bisa gue lakukan untuk berdamai dengan masa lalu adalah menerimanya sebagai bagian dari episode hidup gue. Nggak ada yang perlu disesali, nggak ada yang perlu dibuang, nggak ada yang perlu didendamkan.

Just, let them go...
Set yourself free, and fly...

Comments

Popular posts from this blog

Berenang di Kolam Renang Matoa

Periksa Skoliosis Dengan BPJS (1)

Periksa Skoliosis Dengan BPJS (2)