Muztreat, Perawatan Mewah di Rumah

Menjelang akhir tahun 2018, kegiatan gue di luar rumah demikian padat. Aktivitas workshop dan pelatihan makin ke sini semakin banyak, sampai akhirnya gue putuskan untuk istirahat di bulan Desember ini. Bukannya nolak rejeki, sih. Tapi kayaknya badan udah minta hak untuk istirahat.
Bulan November lalu aja gue sempat drop, seminggu penuh nggak bisa bangun karena Vertigo kumat. Setiap nyoba bangkit dari tempat tidur, sekeliling gue muter semua, I lost my balance. Usut punya usut, ternyata itu ulah skoliosis. See? emang ini badan udah nggak bisa diforsir kayak dulu. Jadi yaaa.. kita nikmati aja sesi istirahat di bulan ini, shall we?


Berhubung emang pengen di rumah aja, tapi nggak mau cuma pengen leyeh-leyeh gazebo, pengennya ngelonjor aja sambil dipijetin, gitu... Mau ke salon juga ya males... males berangkatnya, males ngantrinya, belum lagi nanti anak gue bosen nungguin di salon. Bocah juga lagi nggak bisa ditinggal di rumah. Terus tiba-tiba inget waktu itu temen pernah cerita kalo dia pernah pijet di rumah sama terapis dari Muztreat. 

Iseng-iseng, cobalah unduh. We'll never know until we try, won't we?. Hm... tampilan aplikasinya clean dan minimalis. Lumayan ringan juga di ponsel, jadi nggak makan banyak ruang memori. Ahzeeeg, ruang memori.. wkwkwk..
Loading aplikasinya juga nggak lama. pas di-swipe, alus aja gitu. Liat-liat sana sini, paket perawatan apa yang cocok buat gue ya? Akhirnya pilihan jatuh ke Massage aja. Lagi kepengen dipijat, nggak pake neko-neko. Long story short, gue orderlah paket massage. Enaknya via aplikasi ini, kita bisa nentuin mau pesan jam berapa. Jadi, bisa ngatur waktu dulu deh ya... Kalo gue sendiri, kemarin order sore karena kalo pagi-pagi kan masih rada hectic

Ba'da ashar, datanglah seorang perempuan dengan kaos merah bertuliskan "Muztreat" di bagian depan kaosnya. Waktu itu kondisi sedang hujan, padahal. Tapi si mbaknya tetap dateng tepat waktu di rumah gue. Hm, salut juga dengan dedikasinya. Kalo gue jadi mbaknya, paling gue bakal minta reschedule aja kali.. Haha. 
Setelah masuk ke rumah, mbak berkaus merah tadi memperkenalkan diri. Rika, namanya. Dari obrolan singkat kami, beliau cerita kalau sudah menjadi terapis di Muztreat selama kurang lebih setahun. 

Sebelum mulai sesi pijat, si mbak Rika bilang, "mbak, saya nanti pinjam dapurnya ya, mau panasin batu"
Gue agak bingung gitu. "Ha? batu apaan, mbak?"
"Ini" si mbak Rika pun mengeluarkan dua buah batu hitam berbentuk lonjong. Batu pijat kayak di spa-spa mahal gitu.. Hm, FYI, sebelumnya gue belum pernah spa, jadi yaaa.. agak norak aja sih lihat batu itu.. Haha..
Jadi, batunya direbus di panci, terus nanti bakal ditaruh di punggung kita gitu. Menurut si mbak Rika, batu ini fungsinya untuk relaksasi, sekaligus mengurangi pegal linu. Selepas pijat, gue penasaran dan browsing soal batu ini. Ternyata, batu yang dipakai adalah batu basal, sejenis batu vulkanik yang bisa menyimpan panas dalam jangka waktu tertentu. Manfaatnya pun banyak banget, bisa mengurangi stress, membuat tidur lebih nyenyak dan meningkatkan daya tahan tubuh. Ternyata batunya kecil-kecil cabe rawit, ya. 
Oke, balik ke urusan pijat. Setelah batu panas siap, gue ditawarin untuk pake kemben panjang atau pendek. Biar lebih gampang, gue pilih kemben pendek. Sesi pijat diawali dengan gue tiduran di posisi tengkurap. Terapisnya mulai naro batu-batu panasnya di punggung gue, beralaskan handuk. 
"Kalau terasa kepanasan, bilang ya, bu. Nanti batunya saya pindahin". Gue pun manggut aja.
Mbak Rika mulai memijat jari-jari kaki dengan gaya pijat refleksi, dan gue pun mulai teriak-teriak nggak manja. Emang sakit sih, tapi nggak banget. Setelah jari kaki, lanjut ke telapak dan punggung kaki. Duuuh.. nyaman banget, deh.. 

Selang beberapa lama, punggung terasa makin panas. Akhirnya gue bilang ke si mbak Rika untuk pindahin posisi batunya. Oya, waktu ngobrol sama si mbak Rika tadi, gue sempat cerita kalo gue ada skoliosis dan sepertinya mbak Rika paham. Jadi, batunya diposisikan di beberapa titik skoliosis gue juga, dan itu enak banget rasanya. Pegal dan rasa sakit yang gue rasakan selama beberapa minggu terakhir itu rasanya pelan-pelan hilang. Saking nyamannya dipijat, gue pun terlelap. Hahaha. 

Gue bangun pas si mbak Rika bilang, "bu, silakan balik badan, ya" 
"Lah, emang udah mateng, mbak?" gue bilang. si mbak Rika ketawa.
Pola pijatnya agak berbeda sama pola pijat yang pernah gue alami sebelumnya. Gue dah pesen juga sih sama terapisnya kalo gue nggak bisa dipencet banget. #anaknyalemah. Haha. 
Jadi, selama hampir dua setengah jam itu gue dipijat pelan tapi pasti. 
Sesi pijat pun ditutup dengan totok wajah dan masker. Duuuuh.. dah lama bangeet nggak ngerasain kayak ratu begini.. Haha..
Walaupun ada sesi iklan, yaitu si #Asaboy yang bolak balik ngecek ke kamar sambil ngoceh, "Mami, udah selesai belum pijetnya", tapi pijatannya tetap maknyus.

Alhamdulillah setelah dipijat gitu rasanya badan enteeng banget, nggak ada rasa nggak enak "bekas dipencet" di kulit gitu. Pokok'e maknyus lah...

Makasi banyak mbak Rika for the best service yaaa...


Comments

Popular posts from this blog

Berenang di Kolam Renang Matoa

Periksa Skoliosis Dengan BPJS (1)

Periksa Skoliosis Dengan BPJS (2)