Selamat Hari Ayah, Papoy ^_^









play, play, play

Hari ini, 12 November 2018.
Pemerintah mencanangkan hari ini sebagai Hari Ayah Nasional. Katanya sih, supaya seimbang, ya.
Kan di Indonesia mah, hari ibu jatuh di tanggal 22 Desember, nah Hari Ayah ditetapkan hari ini, bersamaan dengan Hari Kesehatan Nasional.

Bagi gue sendiri, nggak ada bedanya antara Hari Ibu dan Hari Ayah. Karena emang nggak pernah ngerayain dua hari ini secara khusus. Lah, hari ulang tahun aja suka lupa. Haha.
Jadi, kenapa hari ini nulis tentang hari ayah?
Karena pas aja.
Pas lagi buka google, terus liat ada google doodle "Happy Father's Day 2018"
Cute.

Jadi inget bertahun-tahun yang lalu, gue selalu berdoa sama Allah supaya "dipinjemin" suami yang bakal jadi ayah yang baik untuk anak-anak gue nantinya. Alhamdulillah, Allah kasih. Suami baiik banget sama anak... bener-bener family guy masa kiwari.

Waktu kami masih tinggal di rumah kontrakan, bapake udah bangun subuh-subuh, bangunin gue yang masih teler, untuk pumping ASI karena produksi ASI jam segitu lagi banyak-banyaknya. Nyiapin minum di samping gue, terus beliau lanjut solat subuh. Abis itu, dia akan ambil baju dari tumpukan jemuran, dan nyetrikain seragam dirinya dan gue yang akan dipake hari itu, sementara gue beresin ransum Asaboy di daycare.

Lepas nyetrika, beliau akan mandi dan bantuin gue nyiapin mas untuk ke daycare. Terus gue nyiapin bekal dan (kalau masih sempat) sarapan. Terus, kami berangkat bareng ke daycare bertiga, deh. Nggak lupa cipika cipiki peluk peluk di depan daycare, baru kemudian berangkat ke kantor masing-masing.

Sorenya, bapake akan WA gue jam 4-an, nanyain siapa yang akan jemput mas. Apakah gue akan masih lembur di sekolah atau bisa jemput mas. Kalau gue nggak bisa jemput, dia yang akan jemput, lalu kami akan ketemuan di rumah sore itu.

Biasanya kami sampai di rumah jam 5-an atau menjelang maghrib.
Ba'da maghrib, biasanya kami akan belanja sayuran di dekat rumah untuk bekal besok sekaligus beli lauk untuk makan malam, atau langsung makan di tempat.
Nggak lupa mampir beli buah untuk cemilan mas Asa.

Sampe rumah setelah belanja, dia akan nemenin mas main sampe mas capek dan nangis minta nenen/ kelonan. Sementara gue nyuci botol ASIP dan perlengkapan bekal tadi pagi. Udahannya nyuci baju (sebelum punya mesin cuci, kami masih nyuci manual), lalu istirahat sambil kelonan sama mas Asa.
Papinya bakal ngelus-ngelus punggung gue supaya lebih rileks saat nyusuin Asa.

Lalu kami tidur, dan hari esok berlanjut dengan ritme yang sama. Alur yang sama, jadwal yang sama.

Waktu masih di kontrakan, rasanya semuanya indah banget (kecuali saat bapake ketiduran bareng Asa pas lagi main, sementara gue masih mojok di kamar mandi beserta botol-botol ASIP yang ga bisa ditunda nyucinya).
nuntun mas di kolam renang

Bahagia banget punya suami kayak beliau, ya?
Banget.
Apalagi karena beliau penuh cinta dan humoris banget.
Sayangnya, laki gue nggak doyan nonton bioskop. Ngeselin nggak, sih?

Kadang kan pengen ya, kita tuh nonton berdua.. mesra, gitu...
Zaman pacaran aja kayaknya kami cuma nonton dua atau tiga kali deh, kalo nggak salah. Selama dua tahun loh, itu... DUA TAHUN! wkwkwkwk

Terus, zaman Asaboy bayi itu, nggak ada acara nitipin bayi ke mamah atau gimana terus kami pergi pacaran gitu, nge-date berdua aja. It was a BIG NO!

Huaaa.. terus bininya stress karena jarang pacaran berdua. Ke mana-mana si bayik kudu diajak, jadi gue ngerasa "kehilangan" laki gue sendiri, masa.
Sampe akhirnya gue nggak tahan dan bilang sama si papoy kalo gue ngerasa dia lebih mentingin Asaboy ke mana-mana dibandingkan gue, istrinya.

Lo tahu responnya?
Dia ngakak dong. Cuma NGAKAK doang terus bilang "kamu mah ada-ada aja".

Ya abis gimana, dong? Gue ngerasa gitu kan, ya?

Untungnya dia ngerti dan said sorry kalau terkesan dia lebih mentingin anaknya dibandingkan gue, terus kami menjadwalkan kencan, deh. Ya nggak setiap bulan juga, sih. Kami pergi nonton berdua, atau sekadar makan berdua, di mana gitu.

Lucunya kadang dia suka gitu kalo di kami lagi nginep di rumah mertua. Sekarang Asaboy kan udah gede, ya. Yang dulunya ke mana-mana pasti kami gotong, terus liat dia ngajak ngobrol Asaboy, ngasih pengertian bahwa gue sama papanya ada waktunya jalan berdua aja, to me, that's so cute.

Maap jadi random gini bahasannya, yah. Haha..
Tapi ya, emang gitu.
Papoy itu nggak neko-neko orangnya. He's so happy in becoming himself dan hidupnya lempeng aja kayak nggak ada beban. Sementara bininya nggak bisa diem dan selalu punya target kudu ini itu. Haha.
Mungkin juga itu alasannya kenapa kami berdua disatukan, karena kami berdua begitu berbeda.
Selamat hari Ayah, Papoy. Tetap jadi ayah yang konyol buat kami, ya.

lebaran 2016

Love you so much.




Comments

Popular posts from this blog

Berenang di Kolam Renang Matoa

Periksa Skoliosis Dengan BPJS (1)

Periksa Skoliosis Dengan BPJS (2)