5 Benda Yang Wajib Ada di Tas



Anywhere you go, I'll follow you down.

-Gin Blossoms

Perempuan memang dikenal dengan printilan, alias attention to details yang kadang melebihi kapasitas pemikiran sendiri. Sebagai perempuan, isi tas saya selalu berganti seiring bergantinya peran yang saya sandang.
Kalau bawa Asaboy, maka baju ganti, tisu,, bekal, mainan dan alat gambar adalah must-have-items yang harus tersedia di tas. Tanpa itu, rasanya mood Asaboy akan berantakan. Kalau mood dia dah berantakan, akan merembet ke emaknya. :D




Kalau saya pergi sendirian, maka barang yang harus tersedia adalah:
1. HP
Zaman kiwari ke mana-mana nggak ada hp itu duh, rasanya... nano nano. Karena semuanya ada di situ, kan?
Ya kamera, aplikasi pencatatat alias gudang ide (pinjam istilah mbak Fita Chakra, hehe), jam, bahkan sampe duit dijital ya di situ semua. Kalo nggak bawa HP, yang bikin keder kalo butuh ojek online. Beberapa bulan ini saya udah males bawa motor ke mana-mana karena kondisi skoliosis yang udah ga bisa diajak kompromi. Kapan saya bawa motor, ya pulangnya pasti temenan sama hot & cream. malesin, kan?

2. Dompet
Yakali pergi ga bawa dompet? Duit, KTP, SIM, dan segala macem printilan macam voucher ya adanya di dompet. Kartu kereta (kata Asaboy), kartu tol, kartu belanja (macam horang kayah), ya semuanya ada di dompet. Bahkan sampe surat order ronsen aja adanya di dompet. Haha. Sungguh dompet adalah teman sejati. Padahal, saya baru mulai pake dompet sekitar tahun 2006-an lah, gara-gara diprotes sama seorang sahabat cowok, "lo anak cewek macam apa ke mana-mana nggak bawa dompet?" Haha. Dia gerah ngeliat saya njebrusin duit ke laci depan tas gemblok, yang di dalamnya ada beragam bon, nota, KTP, KTM dsb. Sejak itu, akhirnya saya beli dompet deh terus "belajar" pake dompet. Haha. Sungguh katrok

3. Netbook
Sebelumnya saya pakai tablet yang bisa difungsikan sebagai laptop mini juga. Lalu si tablet itu crash, mati total sampe sekarang. Sedih banget waktu tablet rusak karena itu andalan banget kalo saya pergi ke mana-mana. Karena ringan dan saya senang banget pake itu. Cocok buat orang penyandang skoliosis yang nggak bisa bawa beban berat di pundak, apalagi di hati.. #eaaaaa
Jadi sekarang saya "membajak" netbook nyokap yang dulu dipakenya cuma seminggu sekali buat nyetel lagu senam di sekolahan. Yes, nyokap make netbook cuma buat dipake nyetel video senam. Horang kayah emang nyokap, mah. Anaknya misqueen. wkwkwkw

4. Mukena
Demi kemaslahatan pribadi dan umat, ya mendingan bawa sendiri daripada solat nggak konsen karena mukena yang bau apek kalo di musola umum, kan

5. Alat tulis
Pulpen dan buku catatan adalah dua item penting dalam membunuh waktu. Penting, karena saya hobi nyorat nyoret nggak jelas untuk menuangkan segala ide liar yang harus segera ditangkap. Ide segar yang biasanya lewat cuma sepersekian detik dalam hidup.
Atau sekadar orat oret menanti temen dateng kalo pas lagi janjian. Atau, berfungsi juga sebagai "obat anteng"-nya Asaboy kalo dia lagi ikut saya "kerja"

Sebetulnya topik hari ini agak sulit sih buat saya karena saya kan nggak nampak macam perempuan beneran yang ke mana-mana kudu bawa lipensetik dan bedak. Kalau pun saya bawa, biasanya nggak sempat atau males touch up.

Well, sekian sharing dari saya. Kalau kamu, biasa bawa apa aja di tas?




Comments

Popular posts from this blog

Berenang di Kolam Renang Matoa

Periksa Skoliosis Dengan BPJS (1)

Periksa Skoliosis Dengan BPJS (2)