Fu Yung Hai Mewah A la Mamoy

Beberapa minggu lalu, saya sempat makan fuyung hai di sebuah restoran di bilangan Depok. Dari sekian banyak versi Fu Yung Hai yang saya coba, that was the most delicious one. Mie-nya digoreng kering dengan tekstur yang lembut di tengah. Enak dan krenyes-krenyes gimanaa gitu.. (duh, jadi laper.. haha)

Nah, begitu paket bakmi mewah sampai di rumah dan ditantang kreasi bakmi yang lagi nge-heits ini, ide yang kepikirin cuma satu. Dibikin Fu Yung Hai!
Yang enak dari bakmi mewah ini, semuanya dah included in one package, iadi nggak perlu nyari lagi bahan-bahan untuk bikin Fu Yung Hai. Cuma perlu tambah telur!
all-in-one package! ^_^


Ya, namanya juga Fu Yung Hai ala ala (baca:seadanya), jadi memaksimalkan stok yang tersedia aja. Walaupun hasilnya lebih mirip pizza mie... hahaha...
Kenapa dikasih nama Fu Yung Hai Mewah? iya secara kan buatnya pakai bakmi mewah. ^_^
Kebetulan waktu eksekusi resep ini, ada stok sayur sop ayam, jadi ya dimanfaatkan juga deh buat nambah kesan artistik di piring. :)

Kalau mau sih, bisa ditambahin seafood dan bikin saus pelengkap Fu Yung Hai seperti di restoran. Tapi balik lagi, ini ceritanya kan mau dibikin Fu Yung Hai ala ala dengan bahan yang ada di dalam kemasan bakmi mewah aja. Jadi, bagi anak kost-an or anak perantauan yang pengen makan mewah ala restoran, masih bisa menikmatinya tanpa ada kendala berarti (ejieh).

Tantangan bikin Fu Yung Hai dari mie instan adalah, kalau ngerebus mie nya harus ekstra hati-hati menentukan waktunya, karena kalau kelamaan maka tekstur mie akan terlalu lodoh (apalah ini bahasanya... ) Ketika digoreng, mie-nya jadi gampang putus dan hancur. Tampilannya malah jadi remah-remah mie di dalam bungkus mie instan dibanding Fu Yung Hai. Jauh panggang dari api kan, yes?

Amazingly, waktu bikin Fu Yung Hai pakai bakmi mewah ini, saya kan nyambi nyiapin properti dan foto-foto, jadi nggak konsen ngerebus aja. Eh, mie nya nggak lodoh, loh. Tetap kenyal aja gitu walaupun saya agak kelamaan ngerebusnya. Terus, ketika digoreng, itu mie nggak gampang putus jadi gampang ngatur posisinya di wajan. Ya secara kalo maur dah ga bisa dibilang Fu Yung Hai lagi.

Eh sori, ini saya kelamaan prolog malah jadi lupa resepnya.
So here it is, Fu Yung Hai Mewah Ala Mamoy

tampak depan

tampak atas
Bahan:
1 bungkus bakmi mewah
1 telur
Minyak goreng secukupnya

Cara membuat:

  • Didihkan air di panci, rebus bakmi mewah kurang lebih selama 2 menit, tiriskan.
bahan adonan

  • Tuangkan telur di mangkuk bersama dengan bumbu minyak (waktu saya masak ga pakai garam, tapi kalau mau, bisa ditambah garam sesuai selera)
adonan Fu Yung Hai yang siap digoreng

  • Masukkan bakmi mewah yang sudah ditiriskan, aduk rata. 
  • Panaskan minyak di wajan anti lengket
  • Masukkan adonan bakmi mewah bersama telur tadi
  • Goreng hingga berwarna coklat keemasan
  • Angkat, tiriskan.
  • Sajikan di piring (plating) dengan menambahkan ayam dan jamur yang ada di dalam kemasan bakmi mewah. Oya, ayam asli dan jamur asli yang sudah tersedia di kemasan itu nggak perlu dimasak lagi ya. 

Selamat menikmati ^_^

Nah, gampang kan masaknya? Cepet pula.
Rasanya? Enaaaaaakkk!!!
Tekstur mie nya garing-garing konsisten dan ayam jamur asli-nya nggak berasa gurih banget tapi gurih elegan (apa coba)
kolaborasi garing dan lembut :P

Ya, pokoknya level gurih yang nggak bikin kita en*g. Mie-nya garing dan lembut di tengah, persis tekstur Fu Yung Hai yang saya makan di restoran kemarin itu. Kombinasi topping jamur dan ayam asli yang juicy di mulut makin bikin pengen lagi, lagi dan lagi... lupakan diet sesaat! :D
Aaah, mamoy hepi! Modal kaki lima, rasa bintang lima!

Kalau boleh jujur, si papoy sebenernya nggak begitu suka dengan bakmi ini karena katanya tastenya ga sekuat mie instan pada umumnya. Ya, maklumlah ya anak micin... haha.. jadi kalo nyobain mie instan yang ga berasa instan malah aneh katanya. Hadeeeh..
Tapi waktu beliau nyoba Fu Yung Hai ini, malah jadi rebutan sama saya loh makannya.
Hiks, padahal dah ngebayangin bakal makan seporsi sendiri (mamoy egois, haha). Jadilah dia merengek minta dibikinin lagi. Tapi sampe sekarang belum terealisasi karena mamoy sibuk (halah!)
Satu hal yang bikin nagih dari bakmi mewah ini adalah aroma bakmi orientalnya. Jadi kalau dimasak biasa aja pun, tetap berasa bakmi ala restoran. Wih.. mantap, kan?





Comments

Popular posts from this blog

Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia (EBI) 2015

Meminta Maaf

Balada Stik Es Krim